Rela “Ngerangkak” Demi Curug Pareang

Badan air di Curug Pareang – Jawa Barat. Photo doc. Dya Iganov

Nah, kayanya bener nih arah ke Curug Pareang. Ada beberapa anak kecil di saung dan setelah nanya sama mereka, bener ini jalan ke Curug Pareang dan kita udah nyampe. Padahal ga ada tanda-tanda curug sama sekali. Kami pun parkir di lahan kosong sebelah rumah yang juga kosong, tepat di seberang papan dengan tulisan “Terminal Curug Pareang”.

Selagi kami siap-siap, ada yang ngedatengin dan kami pun bayar retribusi. Kata orang yang nagih retribusi, buat ke Curug Pareang, ikutin aja jalannya, tapi mobil udah ga bisa maju. Jalannya batu dan super licin. Pokonya ikutin jalan aja terus sampe mentok, ambil ke kiri, nyampe deh Curug Pareang. Kami pun nerusin dengan treking. Kata orang yang tadi sih jaraknya deket banget, ga sampe sepuluh menit juga udah nyampe.

Di tengah turunan, tepat di kiri jalan terlihat Curug Pareang yang tinggi dan lebar. Airnya ga gede, soalnya kata warga di sini semalem ga ujan, seharian kemarin juga ga ujan, padahal sebelum-sebelumnya ujan terus. Kami pun makin semangat buat sampe di ujung turunan yang makin lama makin licin. Sampai di ujung turunan, jalannya buntu dan sedikit nyerong ke arah kiri.

Dari tikungan ini, kami nyebrangin aliran sungai kecil yang dibuat dari bambu dan di kanannya ada sungai yang berukuran lebih besar. Di sisi kiri sungai, ada bekas MCK yang udah ga terawat. Ternyata ini gerbang masuk Curug Pareang. Di pinggiran aliran sungai di sebelah kanan kami ada beberapa kursi sederhana yang dibuat dari bambu di sela-sela pohon, banyak juga tempat sampah yang disediain disini. Sekitar sepuluh langkah dari jembatan, barulah keliatan yang dari tadi kami cari, Curug Pareang.

Kami cukup beruntung dateng kesini masih pagi (pukul 08.18 WIB) soalnya langitnya bener-bener biru kontras sama air Curug Pareang yang putih (bukan jernih ya), masih ada sinar matahari pula (maklum ini masih bulan-bulan puncak musim ujan, jadi sinar matahari agak langka). Dua orang teman yang turun sambil sepedaan udah ada di tengah-tengah air terjun.

Dinding Curug Pareang ini emang sedikit landai. Malah, kalau lagi surut banget bisa juga manjat sampe bagian paling atasnya. Manjat dinding Curug Pareang ternyata ga semudah keliatannya. Dindingnya sih landai, tapi pijakannya kebanyakan batu-batu kecil yang nempel di dinding air terjun. Licin luar biasa.

Kami manjat harus pinter-pinter pilih jalur, apalagi kalau nengok ke belakang, ternyata lumayan tinggi juga dan batu-batu yang cukup tajam keliatan berserak dibawah. Beberapa temen laki-laki udah ada yang nyampe di tempat yang sedikit luas dan landai, sementara para perempuan masih manjat dan ngerangkak sambil basah-basahan. Akhirnya kami nyampe juga di tempat landai pertama. Ternyata umayan tinggi juga.Lanjutkan Membaca ….

Bagikan artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *