Rela “Ngerangkak” Demi Curug Pareang

Curug Pareang tampak dari kejauhan. Photo doc. Dya Iganov

Curug Pareang ini termasuk curug yang berasal dari aliran sungai cukup lebar (Block Waterfall), tapi berhubung kemarin ga ujan, jadi alirannya ga selebar lintasannya. Debit air yang paling besar ada di sisi kanan (kalau menghadap ke air terjun), sedangkan dari tengah ke sisi kanan debitnya kecil, jadi kami bisa manjat. Rasanya kami baru sebentar main ama foto-foto di Curug Pareang, tapi langitnya udah berubah lagi. Dari biru terang kontras seperti putihnya air Curug Pareang menjadi hampir sama putihnya dengan air Curug Pareang. Berhubung debit air di sisi kanan Curug Pareang makin gede, kami pun mutusin untuk turun. Naik sama turun di sini sama-sama susah, dan seperti biasa, kalau untuk saya pribadi sih turun itu lebih susah daripada naik.

Setelah sampai dibawah, kami istirahat sebentar, ambil foto lagi, trus atur-atur untuk foto keluarga. Dua orang yang sepedaan udah jalan duluan selagi kami diatas, beberapa orang yang duluan datang kesini juga udah pulang. Jadi sekarang hanya tinggal rombongan kami aja. Beres foto keluarga, sekitar pukul 09.35 WIB, kami pun nerusin perjalanan kami ke tempat berikutnya.

Perlu waktu satu jam hingga akhirnya kami bener-bener pergi dari areal Curug Pareang. Tanjakan panjang dan super licin dari gerbang Curug Pareang sampe ke parkiran mobil jadi faktor utama. Begitu kami sampe, udah ada beberapa orang yang pake motor dan mau pergi ke Curug Pareang.

Beres ganti baju ama istirahat, kami pun siap pergi ke tujuan kami berikutnya. Pas lagi nunggu temen ngeluarin mobil, ada kakek-kakek yang sedikit pincang nyamperin. Saya sempet ngobrol sedikit sama kakek itu. Menurut cerita kakek itu, Curug Pareang masih terbilang sepi pengunjung untuk ukuran objek wisata. Tapi tahun ini, katanya Curug Pareang udah mau dikelola sama pemerintah setempat. Langkah pertamanya ya perbaikan jalan seperti yang tadi kami liat ga jauh dari pertigaan jalan utama Jampang Tengah. Cerita lainnya, dulu jalan ke Curug Pareang ini rusak parah, jadi seperti yang ada sekarang pun sebenernya udah lumayan. Mudah-mudahan kalau Curug Pareang beneran dikelola, pengunjungnya jadi meningkat. setidaknya Curug Pareang bisa rame deh kalau weekend. Setelah bayar parkir sama kakek ini (padahal tadi pas kami dateng dia mah ga ada), kami pun pamit tepat pukul 10.20 WIB. [Dya Iganov/End]

Bagikan artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *