Tiga Minggu Untuk Selamanya (3- Jogja)

Hari terakhir di Jogja kami pergi dari pagi ke tebing Samigaluh …..

Hanya ada 6 jalur di tebing ini dan semuanya overhang. Jenis batuan di sini adalah batuan karst purba yang tajam dan pointnya kecil-kecil.


Oleh : Andika Putri


Jalur panjat tebing di Watu Semaur semuanya berupa overhang. Tebing ini keliatan jarang dieksplor, namun siapapun yang lewat jalanan biasanya berhenti untuk sekadar foto-foto. Kami banyak dapet temen ngobrol baru selama kemping di sini.

4 anak yang ada di foto ini namanya Enggal, Saung, Piko dan Sandi. Tiba-tiba waktu lagi manjat di Semaur hari kedua, dengar mereka teriak dari jalanan aspal, “Melu, melu!”. Kami cuma jawab, “Sini, naik!”. Karena mereka asalnya emang tinggal di Desa Ngrayun, kilat banget bisa nyamperin ke area manjat Watu Semaur. Setelah kenalan, akhirnya tau juga kalo bocah-bocah ini ada yang kelas 6 SD dan 1 SMP. Enggal sempat bercerita tentang mitos terbentuknya Watu Semaur. Mereka juga bilang Semaur memang jarang dipanjat, jadi ga aneh kalo sepi.

Ada rasa senang yang susah diungkapkan waktu aku ketemu bocah-bocah penuh energi kaya 4 anak ini. Mereka ikut turun dan nyeberang ke tenda, liat kami masak makan siang sambil ngobrol banyak tentang hobi masing-masing. Mereka doyan banget waktu dikasih permen. Sempat juga mereka bilang, “Mba, kita mau nyari tebu dulu ya!”, kemudian mereka secepat kilat lagi udah ngilang di area sawah. Ga sampe 10 menit balik-balik udah bawa tebu. Meski bocah, pada jago banget motongin dan ngupas tebu pake golok. Tebu dibagi-bagi untuk diseruput bareng, tebak dong yang paling ketagihan siapa? (

Setelah hampir sore mereka pamit pulang, kami pun mulai packing. Bahaya kalo kehabisan truk turun ke kota yang lewat. Bisa-bisa jalan kaki atau kemping lagi deh. Packing selesai, kami pun duduk di pinggir jalan untuk nyetop truk. Beruntung langsung dapat. Aku duduk di depan dan kenalan dengan driver bernama Pak Memet. Duh, senangnya bisa sampe gudang barang tempat Pak Memet ngangkut muatan. Lebih seneng lagi karena Pak Memet pengen banget kami nginep di rumahnya, di bawah kaki gunung Kotak. Namun, kendala waktu dan tujuan berikutnya terpaksa bikin kami menolak ajakan nginep dari Pak Memet.

Yes, we do left our hearts in Ponorogo!

Jadi setelah Pak Memet, siapa lagikah yang bantu kami untuk kembali pulang ke kota Ponorogo? Jawabannya adalah Pak Slamet. Begitu sampe di gudang muatan, Pak Memet nyari temennya yang mau bawa truk ke gudang di kota. Setelah turun di gudang kota, kami melipir dulu ke warung sebelah minum teh manis. Lalu, kami mulai lagi melangkahkan kaki sekitar jam 5 sore. Tujuan selanjutnya adalah Jogja, tapi maunya lewat Pacitan. Ga jelas kenapa kami memutuskan via selatan. Dan ga jelas juga berapa kilometer kami tempuh berjalan kaki hingga tengah malam; sampe-sampe hampir buka tenda di area makam warga. 😂

Karena cape dan ngantuk, kami pun istirahat di pinggir jalan. Ga taunya ada warga lokal nyamperin dan nanya, “Sampean mau ke mana?”. Auto jawab kalo niatnya mau ke Pacitan dan pengen istirahat dulu. Malam itu segala kebaikan tetap menemani kami. Kami ditawarin tidur di pos ronda satu-satunya yang ada, berkarpet dan ada bantalnya juga. Berhubung udah ngantuk berat, kami ga sanggup lanjut ngobrol lama-lama dengan para bapak yang lagi ngumpul ngopi dan ngeronda di sekitaran pos. Okey, keluarin sleeping bag dari keril dan molor bablas sampe pagi.

Setelah bener-bener melek, kami packing dan cuci muka dulu ke kamar mandi di masjid besar seberang pos. Siap-siap jalan kaki lagi sambil pantau siapa tau ada bus kecil ke arah Pacitan. Bus kecil tinggal mimpi, ujung-ujungnya kami nebeng kolbak juga sampe perbatasan Ponorogo-Pacitan. Turun kolbak, barulah nemu tempat untuk menuhin amunisi perut. Lalu, kami jalan kaki lagi supaya bisa mencapai kota Pacitan.

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Ga disangka ketika jalanan terasa mulai nanjak berkelok, ada mobil ambulance berhenti dan nawarin buat ikut sampe kota. Yihaa! 2,5 jam kemudian barulah kami turun dari mobil dan akhirnya sampe juga di kota Pacitan. Tau ga apa yang kami pengenin dari mulai di Trenggalek? Es dawet! Iyaa, itu. Alamak, harus banget lintas kabupaten dulu baru nemu beneran yang buka! Untung nemunya belum lewat 14 purnama.


Es Dawet. Dok. Andika Putri
Warung yang menjual Es Dawet. Dok. Andika Putri

Puas banget makan es dawet Jabung Bu Gonet begitu sampe di Pacitan. Semangkuk tiga ribu rupiah udah bikin kami berdua senyum bahagia ga ketulungan. Maka, kami lanjutin aja jalan kaki sampe nemu terminal Pacitan buat naik bis ke Jogja. Kenapa harus Jogja? Karena temanku dari Jakarta, Febri, udah nungguin di sana untuk berlibur bareng.

Ternyata di Pacitan ga ada bis yang bisa langsung sampe Jogja, mentok-mentok ngambil yang ke Solo dulu. Ya, akhirnya naik bis untuk ngejar waktu karena liburan Febri sangat singkat. Sambil duduk manis dalam bis, kami browsing tentang Tebing Samigaluh di Kulonprogo untuk destinasi berikutnya.

Kami kehabisan tiket kereta prameks ke Jogja dari stasiun Solo. Mau ga mau pake bis lagi ke Jogjanya. Sepanjang di bis (yang mana sebenernya bentar banget ga sampe sejam), kami tidur nyenyak banget. Untung ga kelewat buat turun di pertigaan Janti. Tebak, siapa yang dateng buat nganterin motor setelah sampe Janti malem-malem? Om Anton, teman yang sebelumnya pernah mampir nginap di Cimahi.

Selama di Jogja kami nginep di rumah kawan anggota SAR sekaligus BPBP DIY, Mas Andri (@tattotangiawan32) yang doyan banget budidaya anggrek. Di sini jugalah aku ketemu Febri. Ga banyak area yang dikunjungin selama di Jogja. Aku dan Febri seharian hanya main di Malioboro, ketemu teman-teman dan berakhir ngopi di Sastakarta buat ngobrol berjam-jam sebelum esok pagi Febri kembali ke Jakarta.

Hari terakhir di Jogja kami pergi dari pagi ke tebing Samigaluh dan emang niat kemping seperti biasanya setiap manjat tebing. Samigaluh cukup ditempuh dengan motoran 30 menit dari rumah Mas Andri di Godean. Gol manjat di Samigaluh tercapai juga! Hanya ada 6 jalur di tebing ini dan semuanya overhang. Jenis batuan di sini adalah batuan karst purba yang tajam dan pointnya kecil-kecil. Hari pertama siang menjelang sorenya teman-teman di Jogja nyusul, Om Anton dan Puthut datang dengan membawa gorengan dan kopi. Kami pun pasang flysheet dan hammock, serta gelar matras. Siap kemping api unggun berempat.

Dok. Andika Putri

Sore di hari kedua ada kawan lain di Jogja yang nyusul, Om Rahmat. Setelah gelap dan selesai packing, kami semua pulang. Aku dan Mas Jhon balik ke Godean dulu untuk packing total karena kereta balik ke Cimahi esok pagi dari Kutoarjo. Kami diantar oleh Om Anton juga Puthut untuk nungguin bus malem ke Kutoarjo. Singkat cerita, kami berdua nginap di stasiun Kutoarjo dan tidur nyenyak berselimut sleeping bag di kursi tunggu. Pagi-pagi melek, situasi di stasiun sudah rame.

Perjalanan panjang 3 minggu dari mulai Raung sampe Samigaluh selesai sudah. Jam 9 pagi kereta api bertolak menuju Bandung. Banyak cerita dan foto menarik, tapi kenangan selama perjalananlah yang senantiasa akan tetap tinggal dalam memori. [End/Andika Putri]

Bagikan :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *